Astaga! Ada Pisau, Silet, dan Sekrup di Perut Tuti

Tuti, korban penyakit aneh (Koran SI)
(Koran SI) MEDAN – Kejadian aneh berbau mistis dialami Tuti Lisnawati. Perut perempuan berumur 31 tahun itu penuh dengan benda- benda aneh, seperti pisau, silet, jarum, permen karet, paku juga kawat.

Dia pun menjadi buah bibir di tempat tinggalnya di Desa Tanjung Tiram, Padang Bolak, Kabupaten Padang Lawas Utara (Paluta). Benda-benda itu dikeluarkan dari perutnya melalui operasi yang dilakukan di rumah sakit di Paluta beberapa waktu lalu.

Kemarin dia dibawa ke Rumah Sakit Umum (RSU) Dr Pirngadi, Medan, Sumatera Utara, untuk menjalani operasi di Poly Obgyn. Operasi ini guna mengeluarkan corps alenum alias benda asing dari perutnya. Dari hasil operasi, terdapat dua buah sekrup berukuran dua centimeter dari rahim (peranakan) istri Marasamin Harahap (38) itu.

“Kita temukan dua buah sekrup di rahimnya. Kita sudah keluarkan, dan untuk saat ini tidak ada benda lain di rahimnya,” ujar Sanusi Pilliang, yang menangani operasi Tuti kepada wartawan, Kamis (17/6/2010).

Setelah menjalani operasi kecil untuk mengeluarkan sekrup dari rahimnya, dokter memberinya obat antibiotik, antisakit, antitetanus, dan antipendarahan. Kasubag Hukum dan Humas RSU dr Pirngadi Edison Paranginangin, menambahkan, sebelum operasi, Tuti terlebih dahulu menjalani Ultra Sonografi (USG) untuk melihat benda asing di dalam tubuhnya.

Selesai operasi, Tuti dibawa ke ruang konsultasi psikologi. “Setelah ini dia akan dibawa lagi ke instalasi gawat darurat (IGD) untuk melihat kondisinya,” ujarnya. Setelah menjalani operasi kecil di Poly Obgyn, Tuti menjalani konseling Psyco Therapi di Biro Psikologi RSU dr Pirngadi Medan. Andy Chandra, konsultan klinis Biro Psikologi rumah sakit ini mengatakan, Tuti didiagnosa menderita cemas dan stres.

Untuk menghilangkan kecemasan dan stres yang dialaminya, psikolog memberinya tiga terapi, yakni terapi Emosional Freedom Teknik (EFT), terapi bunga, dan terapi religi (terapi agama).

“Terapi yang kita berikan untuk mengurangi stres dan takut berlebihan yang berkaitan dengan emosi agar dia merasa lebih nyaman. Kalau terapi bunga untuk sugesti agar dia bersih dan tidak berpikir macam-macam, karena berkaitan dengan mistik,” ujarnya. Terapi yang diberikan harus dijalani Tuti selama seminggu.

Setelah itu disuruh datang lagi untuk melihat hasilnya. Untuk memulihkan kondisinya, Tuti tidak diperbolehkan kembali ke rumahnya agar tidak depresi. Sejak menderita sakit ini tiga bulan lalu, Tuti tidak semangat, malas makan, dan sulit tidur. Andy mengatakan, kasus seperti ini sangat jarang dijumpai.

Saat ini Tuti mengalami stres tinggi atau depresi ringan. Hal ini dapat berpotensi menjadi depresi tinggi, bahkan lebih ekstrem lagi menjadi kegilaan, bila pasien tidak segera ditangani.

Source Okezone.com
(Nina Rialita/Koran SI/teb)

2 Tanggapan

  1. numpang baca Pak salm kenl…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: