Menjaga Kehormatan Istri

Assalamu’alaikum Warahmatullaahi Wabarakatuh

Besarnya perkara kehormatan Kehormatan merupakan salah satu dari hak asasi muslim di mana Islam hadir untuk menjaga dan melindunginya, dan untuk menjaganya Islam meletakkan langkah-langkah preventif dengan mengharamkan seseorang membicarakan kehormatan saudaranya atau menciderainya dengan melayangkan tuduhan-tuduhan palsu, hal ini berlaku di antara satu muslim dengan muslim yang lain, lalu bagaimana jika hal itu di antara muslim dengan muslimah yang terikat tali perkawinan? Allah Subhanahu waTa’ala berfirman, artinya, “Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita yang baik-baik, yang lengah lagi beriman (berbuat zina), mereka kena laknat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar. Pada hari (ketika) lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. Di hari itu Allah akan memberi mereka balasan yang setimpal menurut semestinya, dan tahulah mereka bahwa Allah lah yang benar, lagi yang menjelaskan (segala sesutatu menurut hakikat yang sebenarnya).” (QS. an-Nur: 23-25). Dari Abu Hurairah radiyallaahu ‘anhu dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Jauhilah tujuh dosa yang membinasakan.” Mereka bertanya, “Ya Rasulullah, apa itu?” Beliau shallallaahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan Allah kecuali dengan kebenaran, makan riba, makan harta anak yatim, berlari dari medan perang dan menuduh wanita mukminah yang terjaga yang tidak mengerti.” (HR. al-Bukhari dan Muslim). Suami tidak boleh menuduh istri hanya karena anak yang dia lahirkan beda warna kulit dengannya Dari Said bin al-Musayyib dari Abu Hurairah radiyallaahu ‘anhu bahwa seorang laki-laki datang kepada Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam , dia berkata, “Ya Rasulullah, anakku lahir berkulit hitam.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Adakah kamu mempunyai unta?” Dia menjawab, “Ya.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bertanya, “Apa warnanya?” Dia menjawab, “Merah.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bertanya, “Adakah yang berwarna abu-abu?” Dia menjawab, “Ada.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bertanya, “Dari mana ia?” Dia menjawab, “Mungkin dari keturunan nenek moyangnya.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bisa jadi anakmu itu dari keturunan nenek moyangnya.” (HR. al-Bukhari dan Muslim). Dalam riwayat al-Bukhari dan Muslim, laki-laki itu berkata, “Ya Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam istriku melahirkan anak berkulit gelap.” Dia bermaksud mengingkarinya. Di akhir hadits terdapat tambahan, dan Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam tidak membolehkannya untuk mengingkarinya. Suami tidak berhak mengingkari anaknya dengan alasan dia melakukan senggama putus Jika suami menggauli istri dan membuang spermanya di luar lalu istrinya ternyata hamil maka suami tidak boleh menuduhnya atau mengingkari kehamilannya, karena sperma mungkin mendahuluinya sehingga istrinya hamil tanpa dia merasa. Hal ini ditetapkan oleh sunnah yang shahih, dari Jabir bahwa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam maka dia berkata, “Ya Rasulullah, aku mempunyai hamba sahaya, dia adalah pelayan kami dan pengambil air bagi kami, aku menggaulinya tetapi aku tidak ingin dia hamil.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Lakukanlah azl jika kamu ingin, apa yang ditakdirkan untuknya tetap akan datang kepadanya.” Beberapa waktu setelah itu laki-laki datang lagi, dia berkata, “Sesungguhnya hamba sahaya tersebut hamil.” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bukankah aku telah mengatakan kepadamu bahwa apa yang ditakdirkan untuknya akan datang kepadanya.” (HR. Muslim). Dari Abu Said al-Khudri radiyallaahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam ditanya tentang azl, maka beliau bersabda, “Tidak semua sperma membentuk anak, tetapi jika Allah hendak menciptakan sesuatu maka tidak ada sesuatu yang mencegahnya.” (HR. al-Bukhari dan Muslim). Tidak boleh berburuk sangka kepada istri Allah Subhanahu waTa’ala berfirman, artinya, “Hai orang-orang yang beriman jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa.” (QS. al-Hujurat: 12). Dari Abu Hurairah radiyallaahu ‘anhu dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Jauhilah prasangka karena prasangka adalah pembicaraan yang paling dusta, jangan memata-matai, jangan mengawasi, jangan saling membenci dan jadilah kalian bersaudara, seseorang tidak melamar di atas lamaran saudaranya sehingga dia menikahinya atau meninggalkannya.” (HR. al-Bukhari dan Muslim). Suami tidak boleh mamata-matai istrinya Allah Subhanahu waTa’ala berfirman, artinya, “Jangan memata-matai.” (QS. al-Hujurat: 12). Dari Jabir radiyallaahu ‘anhu berkata, “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam melarang suami pulang kepada keluarganya pada malam hari untuk mencari kesalahan mereka atau mengendus aib mereka.” (HR. al-Bukhari dan Muslim, ini adalah lafazhnya). Cemburu adalah wajib Dari Abdullah bin Umar radiyallaahu ‘anhuma bahwa Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Ada tiga orang yang Allah haramkan surga bagi mereka: pecandu khamar, pendurhaka kepada bapak ibunya dan dayyuts yang membiarkan keburukan pada keluarganya.” (HR.Ahmad, ini adalah lafzahnya, an-Nasa`i, dishahihkan oleh al-Albani). Cemburu ada batasnya Dari Jabir bin Atik al-Anshari radiyallaahu ‘anhu dari bapaknya berkata, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Di antara cemburu ada yang dicintai Allah dan ada yang dibenci Allah. Di antara kesombongan ada yang dicintai Allah dan ada yang dibenci Allah. Adapun cemburu yang dicintai Allah maka ia adalah cemburu dalam sesuatu yang mencurigakan. Adapun cemburu yang dibenci Allah maka ia adalah cemburu dalam sesuatu yang tidak mencurigakan.” (HR. Abu Dawud, an-Nasa`i, ad-Darimi dan Ahmad dihasankan oleh al-Albani). Dari Muawiyah radiyallaahu ‘anhu berkata, aku mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya jika kamu mengendus-ngendus kesalahan-kesalahan manusia niscaya kamu merusak mereka atau hampir merusak mereka.” Abu ad-Darda` radiyallaahu ‘anhu berkata, “Sebuah kalimat yang didengar oleh Muawiyah dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam , Allah Subhanahu waTa’ala memberikan manfaat kepadanya kerenanya.” (HR. Abu Dawud, dishahihkan oleh an-Nawawi). Jika suami mengakui anak atau kehamilan istri maka dia tidak boleh mengingkarinya setelah itu. Asy-Syafi’i rahimahullaah berkata, “Jika seorang suami mengakui kehamilan istrinya lalu istri melahirkan seorang anak dari kehamilan tersebut atau lebih kemudian dia mengingkarinya anak itu atau dua anak kembarnya dari kehamilan itu maka anak tersebut tidak dinafikan dari suami, tidak dengan li’an atau selainnya.” (Al-Um 5/311). Lanjut asy-Syafi’i rahimahullah, “Suami tidak berhak menafikan anaknya setelah dia mengakuinya sekali atau lebih hanya karena dia melihat anaknya tidak mirip dan indikasi-indikasi lainnya jika suami mengakui bahwa anak itu lahir di atas ranjangnya, dia tidak boleh mengingkarinya dalam keadaan apa pun kecuali jika dia sudah mengingkarinya sebelum mengakuinya.”[i/] (al-Um 5/141). Jika suami mengakui salah satu bayi kembar maka dia tidak boleh mengingkari kembarannya. Ibnu Qudamah rahimahullaah berkata, “Pasal, jika istrinya melahirkan bayi kembar kurang dari enam bulan lalu dia menasabkan salah satunya kepada dirinya dan mengingkari yang lain, maka keduanya terindukkan nasabnya kepadanya, karena keduanya dalam satu kehamilan, tidak mungkin salah satu bayi darinya sedangkan bayi yang lain dari orang lain, jika nasab salah satu dari keduanya ditetapkan kepadanya maka secara otomatis nasab yang lain juga terinduk kepadanya, kami menjadikan anak yang dia ingkari seperti anak yang dia akui, tidak sebaliknya, karena sebisa mungkin kita mengindukkan nasab daripada mengingkarinya.” (Al-Mughni 8/57). (Oleh: Ust. Izzudin Karimi, Lc).

Waassalamu’alaikum warahmatullaahi wabarakatuh

YAYASAN AL-SOFWA Jl.Raya Lenteng Agung Barat No.35 PostCode:12810 Jakarta Selatan – Indonesia Phone: 62-21-78836327. Fax: 62-21-78836326. e-mail: info @alsofwah.or.id website: http://www.alsofwah.or.id

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: